Jumat, 28 November 2014   |   Sabtu, 5 Shafar 1436 H
Kalau ke teluk memukat Tali temali kita kokohkan Kalau duduk mencari mufakat Iri dan dengki kita jauhkan

Berita

04 maret 2008 02:37

Indonesia, Malaysia Bahas Keamanan Perbatasan

Jakarta- Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Angkatan Bersenjata Malaysia (Angkatan Tentara Malaysia/ATM) akan segera membahas peningkatan pengamanan di perbatasan kedua negara.

"Ya kami akan bahas itu, kan kita ada forumnya di tingkat General Border Committee (GBC) Malaysia-Indonesia (Malindo)," kata Panglima TNI Jenderal TNI Djoko Santoso di Jakarta, Selasa, sesaat sebelum bertolak ke Malaysia.

Djoko Santoso mengatakan, pembahasan tentang keamanan perbatasan itu penting bagi kedua negara mengingat banyak kegiatan ilegal yang terjadi di sepanjang perbatasan RI-Malaysia.

"Terkait itu, kami akan membahas peningkatan pos pengamanan bersama kedua negara, dan patok-patok pembatas yang banyak bergeser dan lain-lain, patroli bersama," ujar Djoko.

Dalam rapat dengan Komisi I DPR Senin (3/3) bersama Menteri Pertahanan Juwono Sudarsono, ia mengatakan, TNI bersama ATM dalam kerangka GBC Malindo akan terus berupaya meningkatkan kerja sama pengamanan di perbatasan darat kedua negara.

"Ya kita tingkatkan kerja sama kan sudah ada forumnya. Apa yang mejadi tugas TNI dan ATM dalam pengamanan perbatasan tentu akan kami kerja samakan," ujarnya.

Pada kunjungan kerjanya ke Malaysia itu, pimpinan militer kedua negara juga akan membahas kerja sama militer yang selama ini telah terjalin antara dua pihak termasuk pendidikan dan latihan bersama yang rutin dilakukan baik angkatan darat, laut dan udara.

Komponen Cadangan

Panglima TNI Djoko Santoso juga menekankan pentingnya Indonesia segera memiliki komponen cadangan seperti layaknya yang dimiliki Malaysia yakni Askar Wataniah, sebagai pendukung cadangan TNI melakukan fungsi pertahanan.

"Hanya saja, itu kan perlu payung hukum jadi sulit komponen cadangan itu diwujudkan. Harus disahkan dulu RUU komponen cadangan," katanya.

Djoko menegaskan, keberadaan komponen cadangan sangat diperlukan untuk mendukung komponen utama pertahanan yakni TNI.

"Untuk membangun postur pertahanan yang kuat, diperlukan komponen utama yakni TNI, komponen pendukung dan komponen cadangan, jelas perlu itu, hanya RUU-nya belum kelar," katanya.

Sumber : www.antara.co.id

Dibaca : 1819 kali.


26 agustus 2009 02:15

Presiden: Malaysia Diharap Punya Niat Baik